RSS

“Ibu Negara” kata mereka (Edisi Malang-Jakarta-Bandung-Surabaya)

IKAMABI (Ikatan Mahasiswa Kebidanan Indonesia), sebuah organisasi yang sangat aku cintai. Minggu kemarin lagi ada 2 gawe internal nih, lebih tepatnya Musyawarah Wilayah dan Rapat Kerja wilayah (Muswil-Rakerwil) 1 di wilayah jawa Timur dan Jawa Barat&DKI. Ini memang sudah menjadi tugasku, tugas seorang sekretaris jenderal “Ibu Negara”. Aku mulai mengatur dua jadwal yang sebaya,Tapi karna beberapa hal,#2 agenda ini pelaksanaan nya “terpaksa” barengan tanggal 26-27 Mei 2012. Sementara, di sisi lain aku sudah ada agenda yang tidak bisa ditinggalkan, tanggal 26 Mei 2012 di jakarta. Ok lah… jadwal ku susun selihai mungkin, Jumat aku kemalang, sabtu ke jakarta, minggu ke bandung.
“Jabar dan DKI adalah wilayah baru ikamabi, jadi sedikit aku utamakan dibanding wilayah Jatim. Okelah,ini sudah pas. minggu memang jatahnya wilayah jabar, buat jatim aku datengin jumatnya saja,seenggaknya bisa ketemu panitia dan korwil nya.” Gumamku dalam hati

Kamis, 24 mei 2012 jam 6 pagi
Surat undangan dan TOR (Term Of Refferences) untuk rapat “Konsolidasi Tim HPEQ Student & Pimpinan Ormawa : Evaluasi program kerja HPEQ Student kuarter 1 2012, Pembahasan isu – isu strategis, dan Penyusunan rencana tindak lanjut proker kuartal 2 2012 “ akhirnya nongkrong juga di inbox emailku. Capcus saja aku download 2 attaach-an email nya. Beuh,#email pagi yang mengejutkan. baGaimana tidak coba, rapat yang semula dijadwalkan 1 hari ternyata jadi 2 hari gitu. Padahal aku kan sudah nyusun jadwal buat 25-27 Mei 2012 itu. Langsung deh aku ambil Hp, ku tekan nomor koordinator wilayah (korwil) Jawa barat IKAMABI, ku beritahu dia kalo aku terpaksa gak bisa datang ke acara Muswil Rakerwil 1 Wilayah Jabar.# sambil aku jelasin alasannya. Terdengar suara nada kekecewaan dari dia (huhu, gak tega banget gue). Tapi aku besarin hati dia dan alhamdulilah dia bisa terima hal itu. Nah, kamis malam nya itu aku chat ama dia mulai sekitar 20.00 sampe 01.30 tanggal 25 mei 2012 nya (bentuk tanggung jawab saya untuk bantu persiapan internal dia :))

Surabaya 07.00 WIB
Aku pergi ke stasiun gubeng untuk pesan tiket kereta ekonomi ke malang, aku ambil pukul 10.50. “sip, tiket sudah ditangan. Gerbong 1 seat 22b, Tinggal nanti siap-siap berangkat” gumamku dalam hati sambil menggenggam tiket.

Surabaya 10.25 WIB
Aku sudah sampai di stasiun gubeng lama dan hari ini aku baru sadar kalo gubeng lama dan gubeng baru itu satu. “hahaha, parah banget sih aku, masak baru tahu kalo ternyata ini 1 bagian. Hanya terpisahkan oleh rel ini saja, tau gitu tadi aku dari gubeng baru aja ya kan lebih dekat dari kos” dialog ku dalam hati. Maklum lah ya, aku kan bukan “manusia kereta“ gitu, karna di daerah asal aku (gresik, red) gak ada yang namanya kereta, ada sih tapi bukan di gresik kota nya gitu. Pengalaman ku berkereta juga seumur hidup baru 3 kali dan pengalaman ke 4 ini aku naek kereta sendiri. Aku layangkan pandangan ke sekitar stasiun ini, ingin lebih memahami stasiun yang hanya berjarak 10 menit dari kost ku sambil tertawa kecil menertawakan ketidaktahuanku (moga aja g ada yang tau kalau aku ketawa-ketawa sendiri, hihihi). Tiba-tiba aku lihat segerombolan wanita-wanita yang tidak asing bagiku, salah satunya melambaikan tangan pada ku (hayo, jangan dibayangkan kayak lagi nyerah di uji nyali nya salah satu acara di tv swasta loh ya:D). Yah benarlah, ternyata mereka adalah teman sekampusku, sejurusan dan sekelas. “alhamdulillah, ada teman buat ke malang” gumamku dalam hati. Tepat pukul 10.48 kereta udah datang dan beruntungnya aku lagi gak sendiri karna aku kan gatau gerbong 1 itu yang mana (hayo.. awas ya kalo ketawa :D). Dan ternyata yah, 3 teman sejurusanku tuh di gerbong yang sama dan seat yang berdekatan malahan salah 1 nya berhadapan ma aku (hahah, Allah memang baik sekali yah :), alhamdulillah…). Pengalaman yang asik, pertama kalinya dapat gerbong 1 yang deket banget ama mesin kereta mana seat 22b lagi yang jadi baris 1 di sisi kiri kereta (kebayang yah ya gimana ributnya tuh mesin kereta di telinga aku :D).

Malang 13.50 WIB
“Adek, aku udah nyampe nih. Adek dimana?” sms q ke panitia Muswil-Rakerwil 1 di wilayah jawa Timur
“Aku di depan pintu keluar mbak” balas dia
Aku susurin tuh jalan keluar, karna keretanya berhenti di jalur 2 jadi aku harus jalan turun dulu ke bawah tanah (apa sih.. lebay :D). Gak lama kemudian aku udah nyampe depan pintu keluar dan ketemu dengan 2 panitia yang udah siap jemput. Q layangkan senyum kerinduan ke arah mereka trus ngelakuin khasnya cewek kalo udah ketemu (baca: cipika-cipiki :D). Beberapa menit setelahnya aku udah di dalam mobil dengan mereka bertiga, “adek, aku mau ganti baju dulu yah. Maklumlah ya bau besi nih, hehe” ungkapku memulai pembicaraan di dalam mobil.
-Riche hotel malang-, “ini salah satu hotel yang paling tua di Malang mbak, sebelum ada hotel-hotel lain di Malang. Hotel ini termasuk duluan gitu” cerita panitia yang asli Arema (arek malang). “Iah lo, emang bangunan belanda nya kerasa banget. Udah kayak di kampusku(kampus A Unair, red), hehe” balasku.

Malang 16.00 WIB
“Duh, kampus kalian kemiliteran nya kerasa banget ya” sahutku ketika sudah berada di depan kampus poltekkes Dr Sopraoen Malang-Jawa Timur . Statement ku dibalas ketawa kecil oleh 2 panitia yang menemaniku. Tak lama datanglah Wakil Sekjen Internal IKAMABI (yang kebetulan juga ketua Ikatan Keluarga Mahasiswa dipoltekkes ini), langsung deh seperti biasa adegan cipika-cipiki berlangsung yang disusul dengan obrolan panjang hingga pembantu direktur III poltekkes ini datang, terjadilah obrolan yang singkat namun berkualitas. Disusul dengan pertemuan dengan pembantu direktur I, II dan direktur poltekkes dr sopraoen. Salut sekali dengan poltekkes ini, sangat mendukung kegiatan kemahasiswaannya hingga petinggi kampus pun tahu hal-hal teknis untuk acara Muswil-Rakerwil 1 IKAMABI ini, two thubs up deh. Setelah berbincang-bincang dengan petinggi-petinggi kampus ini aku ditemani ketua IKM berjalan menuju gedung pertemuan untuk Muswil-Rakerwil 1 IKAMABI keesokan harinya melewati Rs Dr Sopraoen. Kegiatan sharing pun dibuka dengan sambutan-sambutan dari mulai ketua pelaksana, ketua IKM, Korwil Jatim 2011-2012, Korwil Jatim 2012-2013, hingga saya. Acara semi formal namun berkualitas ini berlangsung hingga 19.15 WIB. Sebenernya masih pengen lama disini, namun apa daya kereta aku jam 19.48.

Malang 19.30 WIB
Sampai juga di stasiun, diperjalanan udah khawatir bakal ketinggalan. Nih si kota malang ceritanya lagi ada Malang Tempoe Doeloe (MTD), yang bisa dibayangin gimana rame dan macetnya tuh jalanan. “Gerbong 1 seat 6b, nah lo gerbongnya di sebelah mana yah ntar” tanyaku pada diriku sendiri. Jadi ketawa kecil nih, pulang-pergi dapet gerbong 1. Datanglah si kereta, wow.. ternyata kali ini gerbong 1 nya di jama’ah paling belakang. Dan lagi-lagi, seat 6b termasuk kursi di belakang hingga aku bisa liat tuh pemandangan dibelakang dari celah lebar pintu gerbong kereta ekonomi ini (masak ada celah segede gtu. :D).

Surabaya 23.10 WIB
Welcome to Gubeng, alhamdulillah nyampai juga. Tepat 23.30 aku udah di depan gerbang kost. Tinggal persiapan ke jakarta besok. 00.30 WIB, sleep tight :)

Surabaya 04.50 WIB
Aku udah rajin berdiri di depan gang kost nungguin taksi yang udah aku pesan. 05.30 WIB, Juanda International Airport.

Jakarta 08.10 WIB
Selamat datang di bandara Soekarno-Hatta. Oh ia, aku lupa cerita yah. Kali ini aku ke Jakarta g sendiri loh, ini barengan representatif IKAMABI di HPEQ-Students/HPEQ-S gtuh (ceritanya kita pesan tiket pesawat yang sama J). Berdua kita berjalan ke shuttle bus, tempat rapat kali ini adalah hotel menara peninsula slipi jakarta barat (eh, slipi loh ya bukan “sleepy” :D). Tiket bus jurusan Blok M udah ditangan, beberapa menit kemudian kita udah duduk nyaman di bus bandara ini (ngebayangin : andai yah bus bandara juanda ke bungurasih senyaman ini, padahal tarif nya ini relatif lebih murah dibanding yang di juanda loh … :D).

Jakarta 09.55 WIB
“Slipi, slipi.. ” teriak pak kondektur. Toleh-toleh deh, cari mana nih hotelnya. Eh ternyata pas pemberhentian, gak pake nyabrang gak pake rempong. Tinggal capcus jalan masuk aja, udah nyampe lobby hotel. Langsung menuju ke tempat rapat di lantai 3, keliatan nya dari depan gak banyak lantainya eh ternyata hotel ini punya 22 lantai loh.

Jakarta 23.00 WIB
Rapat hari ini selesai juga, ditutup dengan foto bareng. Malam ini ceritanya para sekjen IOMS lain ngerencanain buat “extra session” gitu deh. Yo.. yo.. yo.. capcus turun bareng ke lobby hotel deh kita (sekjend ISMKI/kedokteran, sekjend ISMKMI/kesehatan masyarakat, dan representatif IKAMABI Tim HPEQ-S). Nge-GJ di Lobby, eh bu representatif IKAMABI buat HPEQ-S pamit dulu mau ke kamar. Akhirnya tinggal ber-3 deh di lobby hotel, gak lama kemudian dateng tuh Wasekjend PSMKGI/Kedokteran Gigi. Semakin malam semakin asyik, obrolan ringan namun berkualitas. Sejurus kemudian gabung juga Sekjend ILMIKI/Keperawatan. Obrolan makin seru, mulai dari cerita pribadi ampe rencana kerjasama bareng IOMS hingga pukul 02.00 WIB. Closing nya kita g lupa loh, apa lagi kalo gak narsis bareng (ups, ketauan lagi deh kalo para sekjend nih narsis :D). Entah ya berapa pemotretan yang udah kita lakuin, mulai dari di kursi Lobby ampe tangga pun kita jabanin dah. Dan ternyata yah, tengah malam ini aku baru tau kalo 27 mei tuh pimpinan ormawa udah g ada agenda gitu. Langsung deh teringat anak-anak yang di Jabar (bapaknya siapa yah. :D), berarti bia ke Bandung nih aku besok lumayan lah ya pesawat masih jam 19.00 kok. Ke kamar deh barengan kita para sekjend, lift merangkak naik ke lantai 8. Masuk kamar langsung kontak korwil dan teman dekat di Unpad buat koordinasi mau naik apa ke bandung besok (benernya tuh ya mau pinjam pintu nya doraemon gitu kan. Tapi katanya udah penuh booking-an nya ampe hari minggu, maklum ya lagi weekend. Nih apa sih, kok GJ gini :D)

Jakarta 03.00 WIB
Ok besok opsi keberangkatan ke Bandung adalah jam5 naik bus dari depan halte hotel atau jam 06.30 naik travel dari kebun jeruk. Pasang alarm hingga 5 alarm (takut g kebangun nih.. :D)

Jakarta 05.30 WIB
Hua… udah jam sgini. “Ayo ana bandung ana, bandung… segera berangkat” teriak q dalam hati. Langsung deh persiapan buat mandi, dll. Jam 6 aku udah siap. Kali ini aku sekamar ma representatif IKAMABI, dia yg lagi bermesraan ama laptopnya ngerjain tugas aku ajak aja turun ke lantai 1 buatbreakfast bareng aku (heheh, kesan nya maksa banget yah. Padahal gak kok:D). Makan kali ini aku pilih bubur ayam, ceritanya lagi ngidam itu akhir-akhir ini (Alhamdulillah, Allah tau aja yah :D). Perut kenyang, bawaan udah siap, yo ayo check out (kayaknya diantara yang lain aku duluan yang paling rajin buat check out, hohoho :D). Bingung mau naik apa, yang terliat cuma para kopaja ijo-ijo (hijau.red). eh, ada si biru taksi kepercayaan, langsung deh ni tangan udah gerak kayak mau nari buat nyegat itu taksi. “Kebon jeruk ya pak” ucapku ke supir taksi. 06.35 aku udah di daerah kebon jeruk, ditanya ama bapak supir “disebelah mana mbak”. Aku celingukan kagak ngerti mana yah ni kantor travel nya. “saya juga kurang tau pak, ini jalan nya masih panjang kah pak?” ujarku. “iah sih mbak, munkin masih kedepan” sahut pak sopir. Ampe jalan habis kagak nemu, hadeh… (efek sendirian dan gatau jalan :D). “Muter aja kali ya pak, nyusurin lagi jalan ini” ucapku coba menawarkan solusi. “saya antar ke travel lain saja yah mbak, di dekat sini ada di daerah … ” tawar pak sopir.(mohon maaf, titik-titik memang disengaja ditampakkan, karna penulis lupa nama daerah nya. Mohon maklum adanya, yang mau protes langsung ke kantor polisi aja,- lho! :D).

Jakarta 07.05 WIB
“Ada 1 tinggal kursi mbak ke bandung, berangkat pukul 07.30“ ujar resepsionist travel X, “ok pak saya ambil itu” jawabku. “Ini kursi nya di dekat sopir mbak” sahut resepsionis. “Oh. Ia pak” jawabku dengan PD-nya (padahal tau g sih, rada ngeri. Selama nih orang-orang bilang travel itu rada ugal-ugalan, jadi bisa dibayangin kan apa yang di otak saya. Pengalaman pertama ni naek travel, sendiri pula, ke kota yang udah lama g dikunjungin pula. Bismillah aja deh ya, bonek aja mah gua :D)

Bandung 10.05 WIB
“ditunggu yah mbak, ini kami sedang perjalanan. Macet mbak, maaf ya mbak” sms panitia kepada ku setelah ku bilang aku udah di jl. Cihampelas bandung. Tak lebih dari stengah jam, aku udah nongkrong di mobil bersama panitia menuju ke gedung eickman Unpad.

Bandung 11.00 WIB
Ahamdulillah sampai juga ditempat Muswil-Rakerwil 1 wilayah Jabar dan DKI, kedatanganku disambut ketua Hima Kebidanan Unpad yang sudah q kenal sejak desember tahun lalu (Lagi-lagi cipika-cipiki terjadi :D). Setelah berada dalam gedung pertemuan nya, aku lihat Direktur Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan Ditjen, ibu Dr. Ir. Illah Sailah MSi memberikan materi nya mengenai “Sinergi Hardskill dan Softskill Menghadapi Era Persaingan pada Profesi Bidan” (ni ceritanya lagi seminar, jadiclosing muswil rakerwil nya seminar gituh). Perlu diketahui untuk pembaca, pemateri sebelum bu illah adalah ketua IBI-Dr. Harni Koesno, MKM- mengenai “Peluang dan Tantangan Bidan Menghadapi Globalisasi”. Pengen nya duduk di sebelah bu Harni nih, tapi gimana yah.. beliau ada di tengah, sementara dengan datang telat kan gak munkin yah ditengah. Jadinya aku duduk di kursi VIP-Undangan sayap kanan, sementara jajaran petinggi IBI ada di sayap tengah

Bandung 13.30 WIB
“Selamat datang kepada sekretaris jenderal IKAMABI, sibuk sekali yah hingga ini baru datang” sapa mc sesaat setelah aku menyerahkan sertifikat dan souvenir dari panitia ke ketua IBI. Aku balas dengan tangkupan, senyuman, dan anggukan ke mc dan seluruh peserta dan undangan yang datang. Berikutnya ni waktunya break makan siang, hati udah gak tenang. Rencana maksimal jam 2 siang udah kudu cabut dari bandung, secara pesawat ku jam 19.00 jadi kan paling gak jam 18.00 udah check-in. Bandung-jakarta kan lumayan, 3-4 jam apalagi jam macet. Tapi lagi-lagi, aku hanya berharap keajaiban Allah. Sebelum balik ke jakarta, aku sempatkan ngobrol singkat dengan para undangan. Alhamdulillah singkat namun berkualitas. Sebelum pulang juga sempat bertemu dengan 3 mahasiswa s2 kebidanan Unpad yang alhamdulillah memberikan harapan untuk kembali ekspansi ke ikamabi wilayah kalimantan dan wilayah bali-ntt-ntb. 3 jam diBandung yang luar biasa! :)

Bandung 14.00 WIB
Panitia sudah bersiap mengantar ku ke tempat travel dan 14.25 baru mendapat tiket ke bandara soekarno hatta. Udah makin deg-degan aja, jam segini masih di Bandung, hanya keajaiban Tuhan yang aku pikirkan saat itu. Semoga loket check in belum ditutup waktu aku udah nyampe bandara Soetta (sapaan akrab bandara international terbesar di Indonesia ini).

Jakarta 17.45 WIB
Alhamdulillah udah nyampe Soetta, keajaiban Allah berlaku kembali untuk ku. Langsung aja aku menuju pintu keberangkatan, check in, gate C7. “Ha… lega nya… loh temanku mana yah” gumamku sambil celingukan. Ceritanya saya pulang tidak sendiri lagi, bersama teman saya dari Kebidanan Univ.Brawijaya (baca: representatif IKAMABI). Sms pertanyaan dia dimana aku kirim ke temanku dan aku mengirim diri ku sendiri ke kamar mandi (Habis ketakutan terancam ditinggal “angkot udara” nih ceritanya :D)

Surabaya 20.30 WIB
Selamat datang di bandara internasional Juanda, alhamdulillah balik juga ke surabaya nih. Hari ini pagi di jakarta, siang di bandung, malam di surabaya (kok g sekalian gtu yah di yogyakarta, jadi kan bisa di singkat kota-kota besar di Jawa #hammer ana:D). Bus bandara ke bungurasih di lanjut bus kota ke joyoboyo, dilanjut taksi ke kost.

Surabaya 23.30 WIB
Kembali ke kost, alhamdulillah yah. Teringat sms salah satu mahasiswa kebidanan Unpad ketika perjalanan ke kost
“Mbak apa sh yg bikin mbak berjuang rela mondar-mandir sana sini buat ikamabi? Karena apa mbak?”
“Karena aku sayang ma ikamabi. Pengen temen2 mahasiswa bidan bersatu. Pengen temen2 mahasiswa bidan punya semangat organisasi dan daya juang tggi. Pengen bareng2 bermanfaat kemasyarakat. Pengen … (sensor). Pengen kita bisa jadi keluarga yang saling menyayangi :)” balasku.

Rumah Perjuangan, Mei 2012

Zumroh Hasanah
Pendidikan Bidan Unair
Sekretaris Jenderal IKAMABI 2012-2013
penaklukmimpi@yahoo.com

 

Hindari 5 Jenis Diet ini

Pola diet yang keliru tak hanya membuat Anda sulit mempertahankan penurunan berat badan jangka panjang. Tetapi juga berisiko menimbulkan gangguan kesehatan. Ketahuilah mana yang salah, dan lebih jeli dalam menentukan pilihan pola penurunan berat badan.

1. Diet selektif

Ini adalah jenis diet yang hanya memberikan lampu hijau kepada jenis makanan yang terbatas, serta sama sekali melarang satu kelompok makanan tertentu -biasanya jenis makanan berlemak dan bercita rasa manis. “Hati-hati terhadap jenis diet seperti ini. Pasalnya, sebenarnya kita membutuhkan banyak jenis zat gizi yang bisa diperoleh dengan cara mengkonsumsi jenis makanan yang bervariasi,” ujar pakar nutrisi sekaligus juru bicara ADA (American Diet Association), Andrea Giancoli, MPH, RD.
Kata David Katz, MD, penulis buku The Flavor Point Diet serta staf pengajar di Fakultas Kedokteran Harvard University, jenis diet ini tidak bisa dilakukan dalam jangka panjang. “Memang benar berat badan Anda bisa susut dengan hanya makan sup kubis. Tetapi, berapa lama Anda tahan hanya makan satu jenis makanan saja setiap hari? Cepat atau lambat, Anda akan bosan dan kembali mencari makanan favorit. Akibatnya, berat badan akan kembali melambung,” ujar Katz.
2. Diet detoks
Banyak pakar menyarankan untuk mewaspadai jenis diet detoks macam Master Cleanse Diet dan The Martha Vineyard Diet Detox. “Pokoknya, segala jenis diet dengan cara membersihkan organ dalam tubuh,” ujar Pamela Peeke, MD, ketua koresponden di bidang medis untuk Discovery Health Channel. Menurut Peeke, segala upaya membersihkan kotoran dari dalam tubuh ini sebenarnya tidak kita perlukan dan kurang dapat dipertanggungjawabkan secara klinis.
Tubuh sebenarnya telah dilengkapi dengan “perangkat pembersih” yang berperan menyingkirkan racun. Jadi, Anda tak perlu lagi melakukan usaha pembersihan ekstra. Kalaupun diet ini mendatangkan hasil pada awalnya, bisa jadi karena Anda mengurangi porsi makanan berkalori tinggi dan menggantikannya dengan sayur serta buah-buahan.
3. Diet “ramuan ajaib”
Ini adalah jenis diet yang menyatakan bahwa dengan mengonsumsi satu jenis makanan tertentu -entah itu berupa suplemen, teh hijau, atau cuka apel, Anda bisa mengurangi berat badan secara drastis. Hingga sejauh ini, tak ada satu ramuan ajaib pun di dunia ini yang mampu memberikan hasil seperti yang diimpikan banyak orang tersebut. “Hadapi sajalah, supaya bisa langsing.
Anda memang mesti mengeluarkan keringat dengan berolahraga dan menahan diri untuk tidak makan berlebihan,” ujar Dr. Peeke. Makanya, ia menganjurkan Anda untuk berhati-hati sebelum tergiur mengikuti pola diet yang berpromosi bahwa jenis makanan atau obat tertentu mampu menyulap tubuh gempal menjadi singset.
4. Puasa berdalih diet
Skinny Vegan Diet, Hollywood Diet, dan Master Cleanse, contoh pola diet yang berpantang makan yang mengandung kalori. Sebenarnya, berpuasa adalah tradisi spiritual dan budaya yang sudah dijalankan selama berabad-abad. Hanya saja, puasa dengan tujuan penurunan berat badan malah bisa berakibat kontraproduktif.
Ketika mengonsumsi sedikit kalori, tubuh akan berpikir bahwa Anda sedang lapar, sehingga menyesuaikan ritme metabolismenya. Sayangnya, pada saat Anda kembali makan secara normal, metabolisme tubuh tidak menyesuaikan diri lagi. Ditambah lagi berat badan yang turun ketika puasa adalah kombinasi dari lemak, cairan, dan otot. Tetapi, ketika berat badan naik lagi, itu biasanya disebabkan bertambahnya jumlah lemak.
5. Diet yang menyalahi aturan kesehatan

Contoh diet ini di antaranya mengharuskan Anda minum air putih selama beberapa hari berturut-turut. Atau justru diet yang tidak mengizinkan Anda minum banyak air putih, dengan alasan supaya tubuh tidak bengkak. Begitu pula dengan jenis diet yang hanya membolehkan Anda minum jeruk nipis untuk meluruhkan lemak. Jika sejak awal sudah menemukan kejanggalan dalam aturan mainnya, Dr Katz menyarankan Anda untuk segera berpaling dan mencari pola diet lain yang lebih masuk akal.

sumber : kompas.com

 
Leave a comment

Posted by on October 18, 2011 in InFo

 

Kiat Efektif menekan Bahaya Radiasi Ponsel

Meskipun pengaruh radiasi ponsel terhadap beberapa penyakit seperti tumor otak masih dipertanyakan, namun para peneliti tetap mengkhawatirkan efek terakumulasinya radiasi tersebut. Apa saja langkah yang bisa dilakukan untuk mengurangi radiasi tersebut?

Dalam situs The Food and Drug Administration’s disebutkan bahwa bukti adanya hubungan antara ponsel dengan masalah kesehatan memang belum ada, namun FDA membenarkan bahwa ponsel mengeluarkan radiasi level rendah dan energi radiofrekuensi (RF) tidak panas yang tidak akan merusak DNA.

Meskipun demikian, energi RF bersifat kumulatif dan bisa juga membahayakan jika berlebihan. Apalagi saat ini sudah banyak anak-anak yang memiliki ponsel dan berisiko terkena radiasi tersebut. Jika ketika masih kecil sudah terkena radiasi tersebut, kemungkinan pada saat dewasanya akan mengalami gangguan kesehatan.

Sebelumnya, organisasi The Environmental Working Group (EWG) pernah melakukan studi pada tahun 2007 dan melaporkan bahwa adanya peningkatan jumlah anak hiperaktif sebesar 80 persen pada anak-anak yang semasa kecilnya menggunakan ponsel atau ketika di dalam kandungan ibunya sering menelepon dengan ponsel.

Risiko penyakit lainnya yang diprediksi bisa muncul dalam jangka waktu 10 tahun dengan intensitas penggunaan yang sering adalah glioma atau tumor otak (60 persen), tumor kelenjar ludah (50 persen), migrain dan vertigo (10-20 persen).

Pada tahun 2008, parlemen di Eropa pernah melakukan resolusi untuk mengembangkan radiasi ponsel yang lebih kecil namun aturan itu hingga kini belum bisa diaplikasikan. Untuk itu, satu-satunya langkah mengurangi radiasi tersebut adalah dengan menjauhkannya sebisa mungkin dengan organ tubuh.

“Sebaiknya gunakan speaker daripada mendekatkan ponsel ke telinga. Jarak otak dan telinga yang dekat akan membuat radiasinya cepat masuk ke otak. Menggunakan speaker bisa menjauhkan jarak radiasi hingga 15 inci dan mengurangi RF ke otak hingga 1/225th,” ujar Dr. Andrew Weil seperti dilansir Huffington Post, Senin (12/10/2009).

Selain itu, Andrew pun menyarankan agar:

   1. Menggunakan telepon umum (biasa) jika ingin berbicara cukup panjang

2. Jika tidak memungkinkan memakai speaker, gunakan headset untuk menjauhkan radiasi dari tubuh

3. Tidak meletakkan handphone dalam satu ranjang ketika sedang tidur

4. Cari tahu berapa jumlah RF dari ponsel dengan menggunakan metode Specific Absorption Rate atau SAR. Di Amerika, SAR yang diperbolehkan     adalah 1,6 watt per kilogram dan setiap ponsel memiliki SAR yang berbeda-beda.

5. Setiap perusahaan ponsel memberi keterangan label emisi radiasi pada ponselnya agar konsumen bisa lebih mengantisipasi bahayanya.

sumber : http://www.fk.unair.ac.id

 
Leave a comment

Posted by on October 18, 2011 in Uncategorized

 

Makanan Pedas Bisa Membakar Lemak

 

Banyak orang yang langsung merasa mulas setelah selesai makan makanan pedas, dan umumnya menganggap hal ini lumrah saja. Mereka bahkan tidak berpretensi apapun mengenai kondisi ini.
Padahal, para peneliti mengatakan bahwa rasa panas yang ditimbulkan oleh makanan pedas ternyata mampu mengoksidasi lapisan lemak sekaligus meningkatkan metabolisme. Dengan demikian, mengonsumsi cabai bisa menurunkan berat badan dengan cara mempercepat metabolisme dan membakar lemak.
Anda yang tidak begitu tahan pedas juga dapat mengambil manfaat dari lada, tanpa perlu merasakan sisa menyengat pada lidah usai bersantap. Capsaicin, senyawa bioaktif yang terkandung dalam cabai, ternyata juga ditemukan dalam beberapa variasi makanan yang tidak pedas.
Para peneliti dari University of California telah mempelajari pengaruh cabai pada pola makan ini, setelah terkesan dengan cara sayuran yang pedas membuat orang yang memakannya berkeringat. Mereka lalu menjaring 34 pria dan wanita, dan memberikan makanan rendah kalori yang dilengkapi dengan jenis lada yang tidak pedas, atau pil plasebo (biasa digunakan dalam percobaan klinis untuk mengukur efek yang sebenarnya dari obat-obatan atau suplemen).
Dari eksperimen tersebut, para peneliti mendapati bahwa tingkat energi yang dikeluarkan oleh mereka yang mengonsumsi jumlah capsaicin yang tertinggi, hampir dua kali dari mereka yang diberi pil plasebo.

sumber : detiknews

 
Leave a comment

Posted by on October 18, 2011 in InFo

 

Ciri Organ Hati Kotor dan Makanan Pembersihnya

Hati adalah organ yang vital dari tubuh dan perlu dijaga agar tetap sehat. Cari tahu ciri organ hati kotor dan makanan yang bisa menjadi pembersih hati untuk membantu detoksifikasi secara alami.
Membuat protein sintetis, detoksifikasi racun yang diserap oleh usus dan menghasilkan biokimia yang berperan untuk pencernaan merupakan fungsi penting hati.
Hati juga memainkan peran penting dalam mengatur metabolisme kolesterol, menghasilkan gumpalan darah, menghilangkan kelebihan cairan empedu dari tubuh dan sebagainya.
Disfungsi hati dapat menyebabkan komplikasi kesehatan yang serius. Membersihkan hati dengan bantuan makanan pembersih hati dapat membuat fungsi hati tetap baik dengan kapasitas maksimum.
Infeksi oleh virus seperti hepatitis B, hepatitis C, penyakit metabolik, alkoholisme, deposisi besi yang berlebihan di sel-sel hati adalah beberapa penyebab kerusakan hati.
Cek terlebih dahulu hati Anda untuk melihat apakah ada gejala hati dalam kondisi buruk. Sehingga dapat membantu memutuskan apakah perlu membersihkan hati secara alami atau tidak.
Seperti dilansir dari buzzle, Sabtu (20/3/2010), orang yang memiliki hati tak sehat atau kotor menunjukkan gejala-gejala seperti berikut:
   1. Terdapat lingkaran gelap di bawah mata
2. Buang air besar tidak teratur, biasanya tidak setiap hari
3. Terjadi masalah pada kulit, seperti kulit kering, gatal, eksim, jerawat, psoriasis, dan lainnya
4. Perut kembung, penuh gas dan terjadi gangguan percernaan setelah makan
5. Menimbulkan bau badan dan mulut yang tidak enak
6. Merasa lelah, lemah, lesu dan depresi
7. Perut buncit
Orang dengan hati yang tidak sehat biasanya mengalami kelelahan dan rentan terhadap masalah-masalah pencernaan. Untuk menghindari penyakit hati berlemak atau gejala kegagalan hati, perlu dilakukan tindakan pencegahan. Membersihkan hati adalah tindakan pencegahan terbaik untuk menghindari masalah hati.
Membersihkan hati atau menyiram hati adalah prosedur sederhana yang dapat membantu meningkatkan kerja sistem pencernaan. Rasa sakit dan alergi dapat hilang setelah hati bersih.
Sebelum memulai program detoks hati, terlebih dahulu perlu dilakukan pembersihan usus besar. Jika bisa membuang zat-zat limbah dari tubuh, maka detoksifikasi hati akan bekerja dengan baik. Jika membersihkan usus besar tidak dilakukan sebelum detoksifikasi hati, orang bisa merasa lebih buruk dari sebelumnya dan dapat menyebabkan tekanan yang berlebihan pada hati.
Ingat, makanan yang digunakan untuk membersihkan hati harus makanan yang segar dan organik. Makanan pembersih hati yang alami dapat memberikan berbagai nutrisi yang dibutuhkan untuk keberhasilan detoksifikasi hati.
Antioksidan diperlukan untuk menghindari kerusakan pada hati. Jika ada kekhawatiran tentang detoksifikasi hati secara alami, dapat mengonsumsi makanan pembersih hati. Jus sayuran dan jus buah biasa digunakan sebagai minuman pembersihan hati.
Zat-zat dan makanan yang dibutuhkan sebagai pembersih hati antara lain:
1. Susu
2. Selenium
3. Beta karoten
4. Vitamin E
5. N-acetyl-cysteine (NAC)
6. Jahe, bawang putih
7. Beras coklat
8. Kacang-kacangan
9. Kacang merah
10. Jambu mete
11. Beras pasta
12. Vitamin B seperti riboflavin dan niacin
13. Buah yang mengandung vitamin C (anggur, lemon, jeruk)
14. Sayur-sayuran pembersih hati seperti brokoli, kembang kol, kubis Brussel, bawang, dan lobak).

sumber :detiknews

 
Leave a comment

Posted by on October 18, 2011 in InFo

 

Dibanding Suplemen, Lebih Baik Pilih Sayur dan Buah

Berbagai macam suplemen dan multivitamin marak dijual di pasaran. Namun, pakar gizi menyarankan, sebaiknya Anda berhati-hati dalam mengonsumsinya. Agar lebih aman, mereka merekomendasikan agar Anda tak terlalu banyak mengonsumsi zat-zat buatan itu.
Menurut mereka, mengonsumsi suplemen atau multivitamin secara berlebihan kemungkinan besar malah bakal mengakibatkan efek samping, misalnya ketergantungan. Fransiska A Sastradidjaya, pakar gizi Universitas Islam Negeri, Ciputat, Jakarta, lebih menyarankan Anda untuk mendapatkan asupan vitamin secara alami lewat konsumsi buah dan sayur. “Pilih yang alami, soalnya lebih sehat,” katanya.

Perlu Anda ketahui, kandungan vitamin dalam sayur dan buah sudah cukup lengkap. Selain itu, sayur dan buah juga mengandung unsur-unsur lain, seperti mineral, serat, protein zat besi, juga beberapa lainnya.

Buah pisang, misalnya. Setiap 100 gram pisang mengandung energi sekitar 136 kalori. “Pisang juga kaya mineral, seperti kalium, magnesium, fosfor, dan kalsium. Kemudian juga mengadung vitamin C, B kompleks, B6, dan serotonin yang membantu kelancaran fungsi otak,” ujar Wahyu Wijiati R, Kepala Instalasi Gizi Rumah Sakil Pertamina, Jakarta Selatan.
Adapun untuk sayuran contohnya kangkung. Sayur ini mengandung vitamin A, B1, dan C. Selain itu juga protein, kalsium, zat besi. “Sayuran ini juga banyak manfaatnya, seperti menjadi antiracun, antiradang, dan peluruh kencing,” ujar Wahyu.
Namun, kita tidak perlu mengonsumsinya terlalu banyak. Menyantapnya tiga kali sehari bersamaan dengan jadwal makan sudah cukup. “Lebih hemat serta aman buat kantong dan badan,” seloroh Wahyu.

sumber : kompas

 
Leave a comment

Posted by on October 18, 2011 in InFo

 

Kenapa Anak Kecil Tak Suka Sayuran?

Makanan apa yang paling dijauhi anak kecil? Sebagian besar pasti akan menjawab sayuran. Padahal sayuran adalah sumber serat yang dibutuhkan. Apa penyebab anak tak suka sayuran?
Anak-anak sebenarnya memiliki selera yang lebih banyak dibandingkan orang dewasa, ini sebabnya anak kecil lebih kuat dalam mengenal suatu rasa. Diperkirakan sekitar 50 persen lebih anak kecil tidak menyukai sayuran. Beberapa psikolog dan ahli gizi mengklaim hal ini disebabkan anak kecil tidak mendapatkan rasa yang enak dari makanan tersebut.
Orangtua yang memiliki kebiasaan makan buruk akan menularkannya pada anak. Umumnya orangtua yang tidak makan sayuran, anaknya pun akan tidak menyukai sayuran. Tapi hanya beberapa kasus saja yang seperti itu.
Penelitian yang dilakukan di Monell Chemical Senses Center, Philadelphia didapatkan bahwa anak-anak memiliki keengganan terhadap rasa pahit. Karenanya anak kecil lebih suka rasa manis dibandingkan dengan rasa pahit.
Seperti dikutip dari Nutrition, Rabu (20/1/2010) penelitian baru ini juga menemukan sebuah gen TAS2R38 yang kemungkinan bertanggung jawab terhadap ketidaksukaan anak pada sayuran. Kepekaan terhadap rasa pahit ini bervariasi tergantung dari varian gen yang dimiliki. Penelitian ini melibatkan 143 anak dan ibunya, didapatkan lebih dari 79 persen anak-anak memiliki 1 atau 2 gen yang sensitif terhadap rasa pahit.
Anak-anak lahir dengan memiliki lebih dari 10.000 sensor pengecap. Seiring berjalannya waktu pengecap ini makin lama akan berkurang hingga saat dewasa hanya memiliki 3.000 pengecap. Sehingga rasa sayuran atau makanan lain akan lebih kuat terasa oleh anak-anak dibanding orang dewasa.
Jika anak tak suka sayuran, maka orangtua harus kreatif dalam mengolahnya agar rasa sayuran tidak terlalu dominan. Orangtua bisa mencampurkan irisan kecil tomat, wortel, paprika atau sayuran lain dalam nasi goreng atau spaghetti.
Cara lainnya adalah memasukkan sayuran ke dalam campuran adonan roti isi dengan memblendernya terlebih dahulu agar bentuknya tersamarkan, atau mengikutsertakan anak dalam menyiapkan makanan dan memintanya memasukkan beberapa potong sayuran ke dalam makanan tersebut.
Sayuran merupakan salah satu sumber serat yang juga dibutuhkan oleh anak-anak, jangan memaksanya jika anak tidak mau karena anak akan semakin kuat memberikan penolakan. Berilah contoh cerita yang menunjukkan betapa pentingnya sayuran bagi tubuh serta cobalah untuk mengonsumsi sayuran secara bersama-sama dengan orangtua.

Sumber : detiknews

 
Leave a comment

Posted by on October 18, 2011 in Uncategorized

 
 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.