RSS

Tingkah Laku Balita yang Patut Dicurigai

17 Mar

Setiap orangtua pasti menginginkan anaknya lahir dengan sempurna tanpa cacat. Tapi beberapa gangguan tubuh terkadang muncul setelah anak dilahirkan. Untuk itu ketahui tingkah laku anak yang harus dicurigai oleh orangtua.

 

Tidak semua orangtua memperhatikan tingkah laku anaknya. Beberapa orang menganggap keterlambatan perkembangan yang dialami anaknya adalah suatu hal yang normal dan wajar. Padahal ada tingkah laku tertentu dari si kecil yang menunjukkan adanya gangguan dalam tubuhnya.

 

Seperti dikutip dari Familydoctor.org, Senin (3/5/2010) ada beberapa tingkah laku anak yang harus dicurigai terhadap kondisi autis, ADHD, bisu dan tuli, yaitu: Tingkah laku anak hiperaktif atau attention-deficit hyperactivity disorder (ADHD):

1. Memiliki kesulitan mengikuti petunjuk atau menjaga perhatia. Konsentrasinya hanya terhadap suatu kegiatan baik di sekolah maupun di rumah.

2. Terlihat seperti tidak mendengarkan orang lain berbicara.

3. Tidak bisa memperhatikan segala sesuatu secara mendetail.

4. Sering lupa terhadap sesuatu dan mudah terganggu.

5. Anak terlihat gelisah dan tidak bisa bermain atau duduk dengan tenang, senangnya bergerak atau berlari terus.

6. Berbicara atau memberikan jawaban secara ceplas ceplos dan sering menginterupsi orang.

7. Biasanya anak-anak ini memiliki gejala seperti itu setidaknya selama 6 bulan.

 

Tingkah laku anak yang memiliki autis

1. Menghindari memeluk atau melakukan kontak mata dengan orang lain.

2. Tidak menanggapi atau memberikan respons terhadap suara, bunyi dan namanya jika dipanggil.

3. Tidak berbicara dengan menggunakan bahasa yang benar dan kadang seperti berteriak.

4. Suka bolak-balik, berputar atau membenturkan kepalanya.

5. Memiliki perhatian khusus atau rutinitas tertentu dan menjadi marah jika kegiatan tersebut diganggu atau berubah.

6. Memiliki ekspresi wajah atau gerakan tertentu yang menjadi ciri khasnya dan tidak takut terhadap bahaya.

 

Tingkah laku anak yang memiliki gangguan pendengaran (tuli)

1. Anak kurang responsif terhadap suara dan keadaan disekitarnya kecuali bisa dinikmati dengan melihat.

2. Saat masih bayi, ia cenderung tidak kaget atau terbangun ketika mendengar suara yang keras saat tidur.

3. Cenderung untuk berusaha melihat wajah lawan bicaranya.

4. Anak hanya memberikan respons terhadap suara tertentu atau suara yang keras saja.

5. Sering memberikan jawaban yang salah terhadap suatu perintah atau pertanyaan dan meminta untuk mengulangi kata-kata.

6. Anak berbicara terlalu pelan atau keras serta ucapannya terkadang sulit untuk dimengerti.

7. Memiliki masalah tingkah laku dan juga nilai pelajaran yang terkadang di bawah rata-rata.

 

Tingkah laku anak yang memiliki gangguan bicara

1. Anak belum bisa mengeluarkan suara untuk menarik perhatian hingga usia 8-10 bulan.

2. Belum mampu mengeluarkan kata seperti ‘mama’ atau ‘dada’.

3. Tidak menunjukkan usaha untuk berkomunikasi jika membutuhkan sesuatu.

4. Tidak dapat meniru tingkah laku atau perkataan orang lain.

5. Masih gagap dan tidak bisa mengeluarkan kalimat yang dimengerti oleh orang lain. Jika orangtua melihat ada perilaku anaknya yang seperti itu, sebaiknya segera konsultasikan dengan dokter ahli untuk diagnosis lebih lanjut sehingga kondisi anak bisa ditangani lebih cepat.

 

sumber : detiknews

 
Leave a comment

Posted by on March 17, 2011 in InFo

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: